Hormon

Hormon adalah zat kimia yang terbentuk dalam satu organ atau bagian tubuh dan dibawa dalam darah ke organ atau bagian di mana mereka menghasilkan efek fungsional. Hormon membawa pesan dari kelenjar kepada sel-sel untuk mempertahankan tingkat bahan kimia dalam aliran darah yang mencapai homeostasis. Tergantung pada efeknya masing-masing, hormon dapat mengubah aktivitas fungsional, dan kadang-kadang struktural satu atau beberapa organ atau jaringan.

“Hormon” istilah berasal dari kata Yunani “hormao” yang berarti menggairahkan atau membangkitkan. Hal ini mencerminkan peran hormon yang bertindak sebagai katalis untuk perubahan kimia lainnya pada tingkat sel yang diperlukan untuk pertumbuhan, perkembangan, dan energi. Hormon beredar bebas dalam aliran darah, menunggu untuk dikenali oleh sel target yang menjadi tujuan mereka. Sel target memiliki reseptor yang hanya dapat diaktifkan dengan jenis hormon tertentu. Setelah diaktifkan, sel tahu untuk memulai fungsi tertentu, misalnya mengaktifkan gen atau memproduksi energi kembali.

Hormon dapat diklasifikasikan menurut situs mereka bertindak dengan situs mereka diproduksi, menjadi hormon endokrin, hormon parakrin dan hormon otokrin.
• hormon endokrin: hormon disekresikan oleh kelenjar endokrin.
• hormon parakrin: hormon yang bertindak pada sel-sel tetangga lokal.
• hormon autokrin: hormon yang bertindak pada sel memproduksinya.

Hormon juga dapat dibagi menurut kimiawinya, menjadi dua kelompok utama:

Hormon yang larut lemak:
• hormon steroid – berasal dari kolesterol.
• hormon tiroid – T3 dan T4 yang disintesis dengan melampirkan yodium ke asam amino tirosin.
• nitrat oksida – hormon gas yang juga bertindak sebagai neurotransmitter.

Hormon yang larut air:
• hormon amina – disintesis dari asam amino tertentu.
• hormon peptida atau hormon protein – polimer asam amino.
• hormon eikosaniod – hormon yang berasal dari asam arakidonat

  • Apakah Urtikaria?

    Oleh: dr M. Patricia Dian P Utikaria atau masyarakat lebih mengenal dengan istilah biduran atau kaligata, merupakan penyakit kulit alergi yang sering kita jumpai. Urtikaria dapat terjadi pada semua umur, baik laki-laki maupun perempuan. Keluhannya pun bermacam-macam, seringk…

  • Nyamuk Lebih Suka Menggigit Orang Tertentu Dibandingkan yang Lain

    Sebagian orang sangat sering digigit nyamuk, sementara yang lain tidak terlalu dipedulikan mereka. Mengapa? Apakah karena perbedaan bau badan? Apakah karena apa yang mereka makan? Atau karena mereka memiliki “darah manis” yang disukai penyerang bersayap itu? Bebe…

  • Tomat Si Buah Cinta

    Oleh: Ana Febriana, S.TP Hubungan intim antara suami istri kadangkala mengalami pasang surut yang tidak terduga. Berbagai upaya dilakukan untuk meningkatkan gairah dan stamina pria. Dari 61 penelitian terpisah disimpulkan bahwa rata-rata terjadi penurunan sebesar 42% pada j…